Home Reportase Ratu Atut minta bawahan loyal dengan surat seperti ini

Ratu Atut minta bawahan loyal dengan surat seperti ini

2 Menit Durasi Baca
0
0
165
Terdakwa kasus korupsi pengadaan alat kesehatan RS Rujukan Pemerintah Provinsi Banten Atut Chosiyah (kiri) mendengarkan keterangan saksi dalam sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (15/3/2017). Dalam sidang tersebut, saksi menyebutkan Rano Karno menerima uang Rp 700 juta lewat ajudannya. (ANTARA /Rosa Panggabean)

Jakarta (ANTARA News) – Gubenur Banten 2007-2012 dan 2012-2014 Ratu Atut Chosiyah disebut meminta para kepala dinas yang menjadi bawahannya untuk menandatangani surat pernyataan setia kepada Atut dan mendukung pencalonan Atut sebagai gubernur berikutnya.

“Ketika itu saya dipanggil Pak Wawan ke (hotel) Kartika Chandra di Jakarta. Saya bertemu di lobi dengan Pak Wawan, setelah itu saya diperintah Pak Wawan ke atas supaya tanda tangan surat pernyataan harus loyal, patuh terhadap perintah ibu gubernur,” kata mantan Kepala Dinas Kesehatan Banten Djaja Buddy Suhardja dalam sidang di pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu.

Dalam dakwaan disebutkan Atut selaku Plt Gubernur Banten pada 2005 dan gubernur definitif periode 2007-2012 dan 2012-2017 selalu meminta komitmen dari para pejabat untuk loyal kepadanya dan adiknya Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan yang merupakan pemilik atau komisaris utama PT Bali Pacific Pragama PT BPP).

Saat Djaja akan dipromosikan sebagai kepala Dinas Kesehatan Banten, ia menandatangani surat pernyataan loyalitas pada 14 Februari 2006 di Hotel Kartika Chandra Jakarta dan selanjutnya Atut mengangkat Djaja sebagai Kadis Kesehatan Banten pada 17 Februari 2006.

“Sebelumnya calon-calon Kadis dikumpulkan di Jalan Bhayangkara (rumah Atut) dikumpulkan dan di sana disampaikan secara umum harus siap bagi calon-calon kepala dinas, harus loyal,” ungkap Djaja.

Surat pernyataan itu juga berisi bahwa para calon kepala dinas akan mendukung Atut yang saat itu masih plt menjadi Gubernur Banten.

Dan ini adalah surat pernyataan itu:

Kepada Yth Gubernur Banten
Ibu Hj Ratu Atut Chosiyah
di Serang

Sifat: rahasia
Perihal: pernyataan

Bismillahirohmanirohim
Dengan seraya memohon keridhoan Allah SWT, maka saya yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama: Dr Djaja Buddy SS, MPH
NIP: 140 150 112
Pangkat: Pembina Utama Muda/IV C
Jabatan: Kepala Dinas Kesehatan dan Kessoss Kabupaten Lebak

Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa:
1. Apabila saya diangkat oleh Gubernur Banten, Ibu Hj Ratu Atut Chosiyah menjadi Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Banten, maka saya selaku pembantu gubernur, siap dan akan melaksanakan tugas dengan sebaik-baiknya, baik tugas-tugas formal maupun tugas-tugas informal.
2. Sebagai wujud loyalitas saya kepada atasan yaitu Gubernur Banten itu Hj Ratu Atut Chosiyah yang akan mencalokan kembali menjadi Gubernur Banten periode 2006-2011, maka saya selaku bawahan siap dan akan mendukung/melaksanakan secara sungguh-sungguh langkah-langkah ke arah tercapainya/terpilihnya secara mutlak Ibu Hj Ratu Atut Chosiyah sebagai Gubernur Banten periode 2006-2011
3. Untuk mewujudkan kemenangan mutlak bagi Gubernur Banten Ibu Hj Ratu Atut CHosiyah menjadi Gubernur Banten terpilih periode 2006-200 maka saya selaku pembantu gubernur, siap dan senantiasa bekerja sama secara sinergis dengan segenap komponen kekuatan yang mendukung terpilihnya Gubernur Banten Ibu Hj Ratu Atut Chosiyah

Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya dalam keadaan sehat jasmani dan rohani, tanpa ada tekanan dan paksaan dari mana pun.

Atut dan Wawan didakwa melakukan korupsi pengadaan alat kesehatan Rumah Sakit Rujukan Pemerintah Provinsi Banten yang masuk APBD dan APBD Perubahan 2012 sehingga mengakibatkan kerugian negara sebesar Rp79,79 miliar sesuai laporan hasil pemeriksaan invstigatif BPK pada 31 Desember 2014.

Atut juga didakwa memeras anak buahnya,  Djaja Buddy Suhardja sebesar Rp100 juta, Iing Suwargi Rp125 juta, Sutadi Rp125 juta serta Hudaya Latuconsina sebesar Rp150 juta sehingga seluruhnya sebesar Rp500 juta untuk biaya pelaksanaan istigasah (pengajian).

Muat Berita Terkait Lainnya
Muat Berita Lainnya Dari Redaksi
Muat Berita Lainnya Di Reportase

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also

KPK akan buktikan persekongkolan konsorsium kasus KTP-E

Jaksa Penuntut Umum Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan membuktikan skenario persekong…